StableCoin Libra Didesain Ulang: Sistem Baru dan Cryptocurrency untuk Mematuhi Regulasi

stablecoin Libra

Bagikan artikel ini :

Asosiasi Libra telah menerbitkan whitepaper yang diperbarui untuk proyek stablecoin Libra, yang awalnya diumumkan oleh raksasa media sosial Facebook pada Juni tahun lalu. Michael Engle, seorang pengembang di Libra Association, menjelaskan beberapa perubahan penting dalam postingan blog pada hari Kamis lalu.

Sejak proyek diumumkan, “kami telah bekerja erat dengan regulator, bankir sentral, pejabat terpilih, dan berbagai pemangku kepentingan untuk membentuk pendekatan inovatif untuk menggunakan teknologi blockchain untuk mendukung sistem pembayaran berlisensi dan teregulasi,” ungkap Engle, ia pun menambahkan:

“Kami telah membuat perubahan pada pendekatan awal kami, banyak di antaranya berangkat dari pendekatan yang diambil oleh proyek blockchain lainnya..”

Whitepaper Baru Stablecoin Facebook

Laporan resmi Libra yang baru menyebutkan bahwa empat perubahan utama telah dibuat untuk mengatasi masalah regulasi yang pantas mendapatkan perhatian khusus.

Yang pertama adalah menawarkan stok mata uang tunggal selain koin multi-mata uang. Dan yang kedua adalah menyangkut peningkatan keamanan sistem pembayaran Libra dengan kerangka kepatuhan yang kuat.

Dua area lainnya adalah melanjutkan transisi di masa depan ke sistem tanpa izin dengan tetap mempertahankan properti ekonomi utamanya dan membangun perlindungan kuat ke dalam desain Cagar Libra. Rincian lengkap dari perubahan pada proyek Libra diuraikan dalam whitepaper baru.

Banyak regulator khawatir bahwa cryptocurrency Libra yang direncanakan dapat mengganggu mata uang nasional dan kebijakan moneter negara mereka jika mencapai skala yang cukup, seperti digunakan oleh 2,5 miliar pengguna Facebook.

Untuk mengatasi kekhawatiran ini, Engle menjelaskan:

“Kami menambah jaringan Libra dengan memasukkan stablecoin mata uang tunggal (yakni, USD, EUR, GBP, dll).”

Alih-alih menggunakan stablecoin yang sudah ada, seperti tether (USDT), stablecoin negara-tunggal Libra dikeluarkan sendiri, dan koin Libra (LBR) akan terpisah dari mereka.

Awalnya, stablecoin Libra akan menjadi mata uang yang membentuk keranjang LBR yang diusulkan, seperti Librausd (USD), Libraeur (EUR), Libragbp (GBP), dan Librasgd (SGD).

“Kami berharap dapat bekerja dengan regulator, bank sentral, dan lembaga keuangan di seluruh dunia untuk meningkatkan jumlah stablecoin mata uang tunggal yang tersedia di jaringan Libra,” tulis Asosiasi Libra.

Rencana baru “akan memungkinkan orang dan bisnis di wilayah yang mata uang lokalnya memiliki stablecoin mata uang tunggal pada jaringan Libra untuk secara langsung mengakses stablecoin dalam mata uang mereka,” tambah whitepaper baru tersebut.

“Setiap stablecoin mata uang tunggal akan sepenuhnya didukung oleh Cadangan, yang akan terdiri dari uang tunai atau setara kas dan sekuritas pemerintah jangka pendek yang didenominasi dalam mata uang itu.”

StableCoin Libra yang Baru

Desain koin Libra (LBR) juga telah diubah. Whitepaper baru menjelaskan bahwa koin Libra baru tidak akan menjadi aset digital terpisah dari stablecoin mata uang tunggal, disitu menambahkan:

“Di bawah perubahan ini, LBR hanya akan menjadi komposit digital dari beberapa stablecoin mata uang tunggal yang tersedia di jaringan Libra.”

“Ini akan didefinisikan dalam hal bobot nominal tetap, seperti Hak Penarikan Khusus (SDR) yang dikelola oleh Dana Uang Internasional (IMF),” catatan whitepaper itu, menambahkan bahwa pendekatan ini memberikan “jalan yang jelas untuk mengintegrasikan bank sentral tanpa hambatan mata uang digital (CBDC) saat tersedia.”

Selain itu, Cadangan “akan memiliki aset dengan jatuh tempo jangka pendek, risiko kredit rendah, dan likuiditas tinggi. Itu juga akan mempertahankan penyangga modal.”


Lisensi dan Peluncuran

Asosiasi Libra juga mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah memulai proses lisensi sistem pembayaran formal dengan Otoritas Pengawas Pasar Keuangan Swiss (FINMA), regulator keuangan Swiss.

Menurut laporan, asosiasi juga berencana untuk mendaftar ke Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) AS sebagai bisnis layanan uang.

Dalam membangun sistem Libra, asosiasi telah memasukkan umpan balik dari regulator. Di tengah pengawasan regulasi, beberapa pendukung Libra telah meninggalkan proyek, termasuk Visa, Mastercard, Paypal, Vodafone, dan Shopify.

Beberapa pendukung sekarang juga mendukung proyek yang bersaing, Celo. Minggu ini, G20 membahas pengaturan aturan untuk regulasi stablecoin lainnya, termasuk Libra.

Tanggal peluncuran yang direncanakan untuk proyek Libra awalnya ditetapkan untuk akhir Juni. Namun, Dante Disparte, kepala kebijakan dan komunikasi Asosiasi Libra, mengatakan kepada media bahwa sekarang tujuannya adalah untuk meluncurkan proyek antara pertengahan November dan akhir tahun. Kita tunggu saja bagaimana perkembanganya, kemungkinan masa depan yang baru akan hadir di industri keuangan.

Author: Redaksi-Kanalcoin

Cryptocurrency Media

Tinggalkan Komentar

Please Login to comment