Pasar Crypto “Mencair” Saat Corona Virus Menyebar

Virus Corona

Share :

Apakah corona virus menakut-nakuti investor di pasar cryptocurrency? Orang-orang di dunia industri sedang menimbang-bimbang.

Pasar cryptocurrency telah kehilangan $ 40 miliar kapitalisasi pasar sejak hari Minggu. Sementara itu, saham AS gagal menguat pada hari ini dan mengalami kerugian $ 2,5 triliun selama dua hari terakhir ini. Dan hal yang terjadi adalah meningkatnya ketakutan akan pandemi virus corona yang berarti keterpurukan belum tentu datang tetapi bisa kah ini sebagai pertanda mencairnya pasar crypto.

Banyak yang mengatakan bahwa mata uang digital sering dipuji sebagai “aset yang aman” di saat krisis, jawaban yang tampaknya jelas mengapa harga mata uang digital turun tajam terhadap dolar AS. Bitcoin turun lebih dari 6% di hari terakhir. Ini sebagai tanda bahwa virus corona memiliki efek kepada para investor mata uang digital yang membuat mereka ketakutan.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), ketika penularan dari orang ke orang terjadi, sistem layanan kesehatan nampak kewalahan, sementara sekolah, bisnis, dan layanan pemerintah dapat menyaksikan banyak dari mereka sakit. Industri transportasi telah terpukul, tetapi intinya adalah: Produksi ekonomi mungkin melambat.

Gelapnya suasana global tampaknya belum berhasil menyusul pasar saham A.S. Dow Jones Industrial Average telah turun lebih dari 8% dalam lima hari terakhir.

Tapi bagaimana dengan cryptocurrency?

Banyak pendukung crypto mengatakan Bitcoin dan sejenisnya dapat menjadi tempat yang aman di saat terjadi masalah ekonomi (Lihat: Venezuela dan perekonomiannya yang luar biasa). Sebaliknya, harga mereka telah mengempis juga. Bitcoin, yang bernilai lebih dari $ 9.943 pada hari Minggu, mendekati $ 8.800 pada saat tulisan ini. Hanya dalam 24 jam terakhir, BTC telah kehilangan 6% dari nilainya. Ethereum bernasib lebih buruk, dengan kerugian mendekati 10%.

Sulit untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, kata salah satu pendiri Vega Protocol, Tamlyn Rudolph, yang memiliki kemampuan dalam perhitungan keuangan dan memotong dalam perdagangan energi sebelum melompat ke crypto.

Rudolph mengatakan kepada Decrypt: “Jika ada pasar yang lebih matang dan luas di sekitar bitcoin, termasuk pasar yang menyediakan indikator berwawasan ke depan, seperti variance swap, hash-rate futures, opsi likuid, distribusi produk pertambangan (geografis), maka harga bergerak di pasar-pasar ini akan memungkinkan pedagang untuk menganalisis dan lebih memahami mengapa yang mendasarinya (bitcoin) bergerak selama peristiwa pasar seperti ini. “

Akan tetapi, saat itu terjadi, pasar cryptocurrency sedang dalam masa pertumbuhan. Meski demikian, CEO Celsius Network, Alex Mashinsky, yang memiliki latar belakang di bidang ekonomi dan investasi dana ventura, memiliki teori untuk Decrypt bahwa penurunan hanya jangka pendek.

Menurut Mashinsky, peningkatan volatilitas dalam saham dan komoditas berarti orang beralih ke emas dan uang tunai. “Tidak terkecuali Bitcoin,” katanya.

Redaksi-Kanalcoin
Author: Redaksi-Kanalcoin

Cryptocurrency Media

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments