Hadapi Penjahat Crypto, HMRC akan Gunakan Analisis Blockchain

Analisis Blockchain

Share :

Otoritas bea cukai, pembayaran dan pajak Inggris ingin menggunakan alat analisis blockchain untuk membantu mengidentifikasi penjahat dunia maya yang terlibat dalam perdagangan Bitcoin dan mata uang cypto lainnya. Dikabarkan bahwa HMRC (Her Manjesty’s Revenuie & Customs) sedang mencari vendor yang dapat menyediakan alat bantuan tim Cyber Crime FIS-DSI untuk menganalisis transaksi cryptocurrency berbasis blockchain.

HMRS berharap bahwa alat analisis blockchain dapat membantu memerangi penjahat crypto cyber karena semakin banyak menggunakan dalam transaksi yang melanggar hukum.  Bahkan Cryptocurrency juga digunakan untuk menghindari pajak dan pencucian uang. Pada tahun lalu, diminta informasi pelanggan dan transaksi dari pertukaran crypto seperti Coinbase, eToro dan CEX.IO dalam upaya mengidentifikasi pajak yang belum dibayar.

Alat online gratis dan analisis data blockchain mentah dapat menjelaskan transaksi crypto, tetapi HMRC berusaha untuk berinvestasi dalam produk komersial. “Pertukaran ini dapat menyimpan informasi tentang klien mereka dan transaksi yang telah mereka selesaikan. Saat itu, transaksi-transaksi ini dapat menghasilkan potensi pajak,” kata HMRC.

Hal itu akan memungkinkan penyidik untuk menutupi keterbatasan intelejen untuk mengetahui bagaimana perdagangan cryptocurrency saat ini mendukung kegiatan kriminal terhadap agensi. Diinginkan alat yang dapat melacak transaksi dan fluktuasi nilai dalam cryptocurreny populer. “Meskipun transaksi biasanya bersifat publik, para peserta tidak melakukannya,” kata HMRC.

Cryptocurrency yang populer itu mencakupi Bitcoin, Bitcoin Cash, Ethereum, Ethereum Classic, Ripple, Litecoin dan Tether. Idealnya, alat ini juga dapat mengembangkan kemampuan untuk melacak token pribadi seperti Monero, Zcash dan Dash yang terkenal sulit dilacak. HMRC sendiri telah mengalokasikan anggaran sebesar 100.000 paun atau setara dengan 130.000 dolar AS untuk lisensi alat yang dipilih selama satu tahun.

Otoritas pajak juga telah meminta pemasok potensial untuk mengajukan proposal mereka hingga 31 Januari mendatang. Sementara kontraknya dijadwalkan bakal dimulai pada 17 Februari nanti. Beberapa pemasok potensial yang dapat menyediakan alat yang dibutuhkan HMRC itu adalah Chainalysis, Elliptic dan Ciphtertrace. Mereka dianggap telah melacak transaksi crypto.

Seperti Elliptic yang baru-baru ini menemukan lebih dari 400 juta dolar AS terkait dengan riak transaksi penipuan dan skema Ponzi. Chainanalysis juga salah satu analitik blockchain yang populer. Mereka telah terikat dengan beberapa pertukaran aset digital, termasuk Deribit, Bittrex dan Bitfinex untuk mengurangi transaksi ilegal dan memperkuat kedisplinan mereka.

Dengan meningkatnya kejahatan dan transaksi ilegal, bidang analisis crypto menjadi sangat menuntut industri dan lembaga pemerintah. “Penyediaan alat yang akan mendukung metode pengumpulan intelejen untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan transaksi crypto-aset ke dalam transaksi terkait dan mengidentifikasi mereka yang terkait dengan penyedia layanan crypto aset,” urai HMRC dalam proposalnya.

Perusahaan yang menawarkan layanan semacam itu mengumpulkan dana jutaan dolar dan memberikan penawaran besar.

Randy Ntenk
Author: Randy Ntenk

Freelance writers

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments